Cara Blockchain Meningkatkan Keamanan Data Tahun 2020

Ilustrasi; Blockchain. (Identity Management Institute)

Tidak diragukan lagi, Blockchain telah menjadi salah satu teknologi paling maju belakangan ini. Jika kita hitung Riset Pasar Transparansi, pasar blockchain akan bernilai US $ 20 miliar pada akhir tahun 2020.

Melalui Blockchain, lembaga keuangan dapat mengurangi biaya operasional mereka sampai batas tertentu. Demikian pula, peran Blockchain di masa depan akan berguna karena nilai tambah bisnisnya akan meningkat hingga US $ 176 miliar dalam lima tahun ke depan atau lebih.

Ceritanya tidak berakhir di sini, karena Blockchain menawarkan banyak hal. Ya, Anda sudah menebaknya dengan benar. Anda dapat menggunakan teknologi tersebut di berbagai bidang seperti pertanian, perbankan, kesehatan, teknologi informasi, rantai pasokan, dll.

Namun, Jika Anda ingin mengadopsi teknologi inovatif ini, Anda harus menganalisis kelebihan dan kekurangannya secara menyeluruh. Dengan demikian, Anda dapat menuai hasil dari aplikasi Blockchain dengan sukses.

Posting ini akan sedikit mengurai keuntungan utamanya di samping batasannya yang membantu untuk Anda menggunakan Blockchain mengamankan data pengguna dengan benar.

Validasi Bersama Dengan Enkripsi

Hal terbaik dalam menggunakan Blockchain adalah fitur enkripsi yang mengesankan yang mengenkripsi semua yang ada di Blockchain. Dengan cara ini, hampir tidak mungkin mengubah data yang tersedia di dalamnya. Menariknya, Anda dapat memverifikasi tanda tangan file untuk memastikan bahwa data belum diubah di semua node di semua buku besar di jaringan.

Selain itu, Anda dapat menggunakan kontrak pintar di Blockchain yang mengisyaratkan validasi tertentu ketika kondisi tertentu berhasil dipenuhi. Jika seseorang mengubah data, semua buku besar yang tersedia di semua node memvalidasi perubahan tertentu di jaringan.

Menyediakan Penyimpanan Data yang Aman

Tidak dapat disangkal keamanan data adalah salah satu fitur paling berharga dari Blockchain. Oleh karena itu, perusahaan dapat memilih Blockchain untuk mengamankan data besar mereka dengan tepat.

Karenanya, peretas, pengintai, dan penjahat dunia maya lainnya tidak dapat mengakses data yang disimpan di Blockchain dengan cara apa pun. Anehnya, Blockchain digunakan dalam perangkat lunak penyimpanan terdistribusi, dan data yang tersedia di dalamnya dibagikan melalui jaringan orang. Dengan demikian, organisasi dapat mengelola datanya tanpa masalah. Demikian pula, layanan publik juga dapat mengambil manfaat besar dari Blockchain untuk mengamankan data publik yang tersedia.

Hampir Tidak Mungkin Untuk Diretas

Sulit dipercaya untuk meretas blockchain karena datanya dienkripsi, didesentralisasi, dan diautentikasi oleh seluruh jaringan. Segera setelah Anda menyimpan informasi di buku besar, penjahat dunia maya tidak dapat mengubah data karena mereka harus membatalkan tanda tangan terlebih dahulu.

Advertisements

Node yang berbeda di jaringan mengotentikasi setiap transaksi yang sah. Oleh karena itu, peretas harus meretas sebagian besar node secara bersamaan yang membantu mereka mendekripsi Blockchain. Seluruh aktivitas ini membutuhkan perintah dan keterampilan yang luar biasa dan untungnya peretas modern tidak memiliki sifat seperti itu sama sekali.

Di sisi lain, peretas menargetkan perangkat pengguna 2200+ kali sehari. Jadi, Anda terikat untuk menggunakan Blockchain dalam hal melindungi data pengguna dari peretasan, pencurian data, serangan phishing, dan gangguan keamanan lainnya.

Memberikan Peluang Baru kepada Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan seperti bank dapat menerapkan konsep Blockchain untuk mengurangi kemungkinan penipuan keuangan sampai batas tertentu. Artinya, mereka dapat meningkatkan informasi keuangan penggunanya secara instan. Dengan bantuan Blockchain, bank dapat dengan mudah membagikan, melihat, dan menyimpan informasi digital pelanggan mereka.

Blockchain menggunakan enkripsi kriptografi yang mengamankan setiap transaksi, membuatnya lebih mudah bagi bank untuk meningkatkan keamanan mereka secara keseluruhan.

Beberapa Batasan yang Perlu Dipertimbangkan

Meskipun membuat gelombang karena semua alasan hak, Blockchain masih merupakan teknologi baru yang akan berkembang seiring waktu. Oleh karena itu, ini adalah waktu yang tepat bagi organisasi dan pemangku kepentingan lainnya untuk mempertimbangkan berbagai faktor sebelum menerapkan Blockchain.

Anda dapat mempertimbangkan faktor-faktor ini dalam bentuk kompleksitas, konsumsi energi yang tinggi, dll. Sejauh sifat kompleks Blockchain, berbagai perusahaan, termasuk bank, telah mengadopsi Blockchain sampai batas tertentu.

Mereka telah menggunakan pendekatan hybrid daripada sepenuhnya terpusat atau terdesentralisasi. Akibatnya, kompleksitas akan meningkat ke ketinggian yang tak terbayangkan. Demikian pula, Blockchain terkenal dengan konsumsi energinya yang tinggi.

Sebagai contoh, Bitcoin Core, sebuah aplikasi dari Blockchain, membutuhkan sekitar 200 GB ruang penyimpanan di setiap node, bagian dari jaringan Blockchain. Selain itu, dibutuhkan unggahan 5 GB dan unduhan 500 MB setiap hari. Yang mengatakan, kepentingan Blockchain meningkat setiap hari karena sudah mulai berkontribusi ke berbagai domain selain keamanan data

Kesimpulan

Blockchain dapat memainkan peran utama untuk mengamankan data publik dan pribadi keduanya. Namun, itu tergantung pada perusahaan bagaimana mereka akan menerapkan teknologi anonim yang sangat baik ini di dalam tempat mereka.

Selain itu, organisasi dapat menggunakan Blockchain bersama dengan kecerdasan buatan (AI) untuk meningkatkan kinerjanya.