Kelemahan Google Stadia di Sektor Cloud Gamingnya

Seattletimes – Google telah meluncurkan Stadia pada Selasa. Layanan cloud gaming ini memungkinkan gamer bermain game di berbagai device.

Kemunculan Google Stadia seolah mengungkap pesan bahwa Anda tidak membutuhkan lagi perangkat konsol sebagaimana yang diusung oleh Sony PlayStation atau Microsoft Xbox.

Layanan cloud gaming ini merupakan pusat data Google yang menangani daya komputasi untuk menjalankan game dan menyiarkannya ke smartphone, tablet dan perangkat televisi melalui internet.

Ini tidak seperti konsol tradisional, yang memainkan game langsung dari perangkat keras.

Dengan demikian, ketika Anda bermain game melalui Stadia, Anda sebenarnya menonton video streaming game dari server Google. Ketika tombol ditekan, perintah itu dikirim ke server Google untuk mengontrol apa pun yang terjadi di dalam game, yang kemudian Anda lihat di video.

Advertisements

Dengan konsep ini, Anda mungkin berasumsi akan ada penundaan sesekali antara penekanan tombol dan tindakan yang terjadi di layar dan ini benar.

Penguji seperti dilaporkan Seattletimes menjajal beberapa game Stadia pekan lalu. “Dalam tes saya memainkan beberapa game Stadia minggu lalu, saya biasanya terkesan dengan betapa lancarnya game mengalir. Bahkan judul-judul dengan grafik yang intens berjalan baik di TV saya, di laptop dan di smartphone yang murah,” kata penguji.

Ia melanjutkan, kadang-kadang ada masalah kualitas dan masalah karena kecepatan internet yang tidak konsisten dan bug awal.

Ia mengatakan, bagi seseorang yang telah bermain video game sejak kecil, dirinya tidak akan meninggalkan konsol untuk layanan streaming ini. Menurutnya, mereka yang bermain game ingin gerak dalam permainan menjadi sempurna. (RKZ)