Penerapan AI (Artificial Intellegence) dan Blockchain Dibidang FinTech

Ilustrasi; AI dan Blockchain (smartdatacollective.com)

Meskipun mata uang abad ini masih berupa uang, komoditas yang paling berpengaruh adalah data dan pengetahuan. Teknologi mengubah semua informasi di sekitar umat manusia menjadi data yang membuat dunia dapat dikelola melalui sains. Proses serupa sedang terjadi di sektor FinTech.

Dari banyak teknologi baru yang siap mengubah layanan keuangan, dua yang paling menjanjikan dan matang adalah kecerdasan buatan (AI) dan blockchain.

74% eksekutif perbankan percaya AI akan mengubah industri mereka sepenuhnya, dan 46% karyawan layanan keuangan global mengharapkan blockchain untuk meningkatkan transparansi dan manajemen data.

Artikel ini membahas Artificial Intelligence, Blockchain, dan bagaimana inovasi ini akan mempengaruhi kehidupan dan bisnis.

Penggunaan yang baik dari data keuangan

Big Data adalah istilah yang paling banyak dibicarakan ditahun sebelumnya. Ditahun 2016-2017, ramai pembicaraan tentang Artificial Intelligence (AI). Sebelum masuk lebih dalam ke subjek, sangat penting untuk memahami perbedaan antara Otomasi dan Kecerdasan Buatan.

Otomatisasi telah membebaskan orang dari tugas “salin-tempel” yang berulang. Secara umum, proses otomasi telah ada sejak masa industrialisasi ketika mesin mulai menjalankan tugas pekerja di pabrik. Di sisi lain, Artificial Intelligence lebih dari sekedar solusi teknis. AI digunakan untuk mengumpulkan dan menafsirkan, menganalisis dan mempelajari data dan memproses algoritma yang ada dan meningkatkan pengambilan keputusan.

Sektor FinTech menerapkan AI dalam beberapa cara, semuanya diarahkan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang lebih maju dari ranah digitalisasi. Pelanggan menjadi kurang sabar dan lebih menuntut. Mereka ingin memiliki solusi tingkat lanjut dan mendapatkannya pada saat dibutuhkan. Salah satu contoh penerapan teknologi AI dalam meningkatkan layanan adalah Wealthfront, manajemen investasi dan penasihat keuangan online yang berbasis di California. Wealthfront menggunakan kecerdasan buatan untuk memberikan analisis yang lebih dalam dan dengan demikian memberikan saran keuangan yang disesuaikan untuk kliennya. AI Welthfront melacak aktivitas akun, menganalisis kebiasaan pengeluaran, keputusan investasi, dan melakukan pembelajaran mendalam secara konstan atas tindakan klien.

Penerapan AI pada bagian Pelayanan

Advertisements

Banyak cara yang dilakukan untuk meningkatkan pelayanan di suata perusahaan atau instansi. Seperti inisiatif  yang dilakukan di sektor perbankan untuk meningkatkan layanan klien menggunakan AI. Royal Bank of Scotland (RBS) melaporkan tentang uji coba AI yang berhasil, yang disebut “Luvo”. Luvo membantu karyawan RBS dengan pertanyaan pelanggan yang berkomunikasi dengan staf melalui obrolan web. Luvo mencerna pertanyaan pelanggan dan menelusuri sejumlah besar informasi dalam hitungan detik. Masalah yang lebih kompleks dialihkan ke karyawan. Apalagi Luvo memiliki kepribadian yang unik. Ia mudah beradaptasi, kreatif dan belajar pada setiap lingkungan baru yang ditemui. Menurut manajemen perusahaan, langkah selanjutnya adalah memungkinkan Luvo berinteraksi langsung dengan pelanggan sehingga mengurangi waktu tunggu dan meningkatkan kualitas layanan.

Simon McNamara, Kepala Bagian Administrasi RBS sangat senang dengan kemungkinan yang dibawa AI ke layanan pelanggan: “Luvo adalah teknologi baru yang sangat menarik yang menghidupkan kecerdasan buatan dan akan membantu staf kami melayani pelanggan dengan lebih baik dengan menyelesaikan pertanyaan dan masalah mereka jauh lebih cepat. Potensinya sangat besar dan, kami akan mencari tahu apakah Luvo dapat berbicara dengan pelanggan secara langsung untuk menjawab pertanyaan langsung, sehingga meluangkan waktu bagi staf kami untuk menjawab masalah yang kompleks.

Mempersingkat Waktu Transaksi

Inovasi ada di sekitar sektor keuangan. Saat ini, selain keamanan, kecepatan transaksi memainkan peran penting dalam industri. Dimulai dengan pelanggan yang menginginkan operasi keuangan segera dilakukan, diakhiri dengan transaksi perdagangan besar di mana waktu dan transparansi tindakan menjadi persyaratan mendasar.

Blockchain menghilangkan aktor verifikasi pihak ketiga yang memungkinkan semua pihak untuk melacak dokumentasi melalui jaringan yang aman. Teknologi merupakan salah satu solusi sempurna yang ada saat ini. Misalnya, menurut blockchain.info, jumlah transaksi Bitcoin yang dikonfirmasi tumbuh dari 75.000 pada September 2014 menjadi 235.000 pada September 2016. HSBC, Bank of America Merrill Lynch, Barclays dan lembaga keuangan lainnya bereksperimen dengan menerapkan blockchain untuk transaksinya. Para ahli memperkirakan bahwa adopsi blockchain dalam skala besar hanya lima-sepuluh tahun lagi.

Barclays bekerja sama dengan perusahaan rintisan yang berbasis di Israel telah melakukan eksperimen blockchain dari laboratorium dan melakukan transaksi perdagangan pertama menggunakan teknologi tersebut. Kesepakatan seperti perjanjian antara Ornua, koperasi agri-food Irlandia, dan perusahaan Perdagangan Seychelles biasanya akan memakan waktu hingga 10 hari untuk dieksekusi. Wave, platform blockchain yang dikembangkan oleh Barclays, menyelesaikan operasi dalam 4 jam. “Kami telah membuktikan realitas teknologi ini dan klien, Ornua, telah bertanya kepada kami kapan mereka dapat melakukan transaksi berikutnya dengan cara ini, yang membuktikan betapa mudahnya seluruh proses itu,” kata Baihas Baghdadi, global Barclays. kepala perdagangan dan modal kerja. Selain itu, transaksi ini tanpa kertas yang sangat bermanfaat bagi lingkungan, rantai pasokan, pengurangan biaya, dan dokumentasi bebas kesalahan.

Teknologi blockchain akan mengubah sistem nilai dan memberdayakan ekspresi diri kemanusiaan. Ini akan mendorong tahap baru pembangunan yang datang setelah pasca-industrialisme. Orang-orang akan menjadi lebih mandiri, interaksi lebih transparan, dan “penciptaan otak” akan menjadi yang paling berharga sementara operasi lain akan berjalan dengan mudah dan bebas biaya. Seperti yang dikatakan The Economist, blockchain adalah “bahasa pemrograman yang memungkinkan pengguna untuk menulis kontrak pintar yang lebih canggih, sehingga menciptakan faktur yang membayar sendiri ketika pengiriman tiba atau membagikan sertifikat yang secara otomatis mengirimkan dividen kepada pemiliknya jika keuntungan mencapai tingkat tertentu.”

Dalam TEDtalk, Don Tapscott, salah satu penulis buku Blockchain Revolution, menjelaskan perubahan radikal yang akan dibawa Blockchain ke masyarakat. Dia berpendapat bahwa blockchain akan membuat bisnis dan kerjasama tidak terpusat memberdayakan setiap orang untuk melakukan pekerjaannya sendiri dan menjualnya tanpa keterlibatan pihak ketiga. Selain itu, itu akan memperbaiki masalah kekayaan intelektual di zaman teknologi yang sedang berkembang.