Kesalahan Algoritma, Facebook Salah Blokir Iklan Bisnis Kecil

Ilustrasi; Iklan Facebook. (Social Media Week)

Facebook secara keliru memblokir iklan beberapa bisnis kecil dalam platformnya akibat pengawasan sistem kecerdasan buatan yang salah. Kesalahan tersebut mangakibatkan meruginya pelaku bisnis kecil dalam platform ini.

Seperti dilaporkan Bloomberg pada Jumat (27/11/2020), algoritma iklan Facebook sempat salah memblokir iklan beberapa bisnis kecil.

Bermaksud untuk menyingkirkan iklan yang menyinggung dari Facebook, malah kesalahan tersebut menyebabkan bisnis yang sudah kesulitan, ditambah kehilngan peluang penjualan online ddi tengan kondisi pandemi.

Bagi banyak bisnis kecil, Facebook telah menjadi jalur alternatif untuk pemasaran produk yang kuat, tetapi ada beberapa kekurangan yang mencakup masalah dengan perangkat lunak moderasi konten Facebook, pilihan terbatas untuk dukungan pelanggan, dan kurangnya transparansi terkait cara memperbaiki masalah.

Salah satu korban kesalahan tersebut, Ruth Harrigan, pengusaha berbasis New York yang mengatakan bahwa perusahaan madu dan produk lilin lebahnya secara misterius diblokir karena “melanggar” kebijakan Facebook awal bulan ini.

“Saya merasa sedikit cemas karena Black Friday semakin dekat, sebagian besar penjualan saya untuk tahun ini terjadi pada November dan Desember. Jika saya diblokir lebih lama dari ini, itu akan melumpuhkan bisnis saya,” kata Harrigan kepada Bloomberg, dikutip melalui New York Post pada Sabtu (28/11/2020).

Tahun ini, Facebook telah mengerahkan pengawas yang terdiri dari karyawan manusia untuk fokus pada pemilihan umum dan misinformasi Covid-19, membiarkan algoritma AI untuk memantau area lain dalam platform. Akibatnya, bisnis kecil yang terkena imbasnya dalam filter otomatis Facebook.

Advertisements

“Kami tahu ini bisa membuat frustasi untuk mengalami segala jenis gangguan bisnis, terutama pada saat kritis tahun ini. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkan oleh gangguan yang baru-baru ini terjadi,” ucap seorang perwakilan Facebook kepada The Post.

Tak hanya kehilangan jumlah penjualan, dalam beberapa kasus, bisnis kecil juga dipaksa untuk melakukan pemotongan biaya dan memberhentikan staf karena perubahan dalam algoritma iklan Facebook.

Wakil presiden integritas Facebook, Guy Rosen, baru-baru ini mengakui masalah tersebut dalam panggilan pers.

“Saat kami melakukan lebih banyak tindakan, kami menghapus lebih banyak konten, juga ada lebih banyak peluang bagi mereka yang melakukan kesalahan,” ucap Rosen.

Namun, penjelasan tersebut tidak memuaskan pemilik bisnis seperti Harrigan, yang tidak pernah diberi penjelasan mengapa akunnya diblokir. Ia mengaku Facebook hanya mengatur ulang semuanya seolah-olah kesalahan tersebut tidak pernah terjadi.

sumber: suara.com